Ternyata Bener Kata Justin Bieber.

Justin Bieber pernah punya lagu yang dikasi judul Never Say Never. 

Dan bener banget, kita ga boleh bilang “GUE GA AKAN PERNAH MAU. EVER.”

Yak. Udah sih, gitu aja relevansinya sama judul diatas. Hahhaha. Maaf menipu. Biar kayak akun berita di social media yang judulnya suka misleading. 

 

Okay, sekarang beneran ya. 

Mungkin beberapa bulan yang lalu kalau ada orang yang nanya ke gue atau suami, “Kapan punya anak lagi?”; kita akan menjadi paduan suara dan menjawab “MAU SATU ANAK AJAAAAA…” di nada C minor. 

Tapi, kalau sekarang ditanya pertanyaan yang sama, kita akan menjawab “SOON.”

 

Ternyata orang memang bisa berubah ya. Berubah perilaku dan pandangan juga. Dulu gue gak mau sama sekali punya anak lagi karena:

1. Masih inget rasanya hamil dan melahirkan.

2. Masih inget rasanya begadang dan ga pernah dapet tidur nyenyak.

3. Masih inget rasanya menyusui dan ada bayi yang menggantung di payudara (lebih parah dari bapaknya).

4. Masih inget rasanya susah mau pergi kemana-mana. Jangankan ke mol, ke kamar mandi aja di gedor-gedor.

5. Masih inget rasanya mau bercinta sama suami tapi keganggu anak nangis. 

Dan masih banyak pengalaman lain selama Sky masih bayi yang bikin gue trauma. Tapi, terlebih lagi karena gue ngerasa belum jadi ibu yang baik buat Sky, masi suka marah-marah dan gak sabaran. Gimana mau nambah satu anak lagi??

Satu alasan lagi, walaupun ini mungkin terdengar klise tapi gue kasian kalo anak gue hidup dan besar di dunia yang makin ga jelas. Udara dan lingkungan makin ga sehat. Orang-orang makin ga peduli sama sesama dan sekitarnya. Arus informasi makin cepat dan gak terbendung. Intinya, gue takut membesarkan anak di jaman gila seperti sekarang, apalagi kalo mikirin jaman dia pas udah gede nanti. 

 

Tapi, kita gak bisa memilih jalan hidup kita sendiri. Bahkan kita gak punya kuasa atas keputusan atau keinginan kita sendiri. Semuanya udah ada yang ngatur. Gue percaya itu. 

Makin kesini, liat temen-temen yang punya bayi, gue mulai ngerasa ada sebersit keinginan untuk menggendong bayi kecil dan menyayangi makhluk kecil itu lagi. Dulu, temen gue akan bilang “Nanti loe juga akan kangen punya bayi lagi pas Sky udah gede.” dan gue cuma ketawa-ketawa doang, padahal dalam hati gue menjerit “HELL NO!!”. Dulu, setiap temen gue ada yang hamil atau punya bayi lagi, gue akan ikut seneng tapi deep down (really deep down in my heart) gue ngerasa kasian banget karena kebebasan mereka direbut sama bayi lagi. 

Yak, segitunya gue ga pengen punya anak lagi. 

Tapi sekarang keinginan ini udah gak terbendung lagi. Setiap liat anak kecil atau bayi pasti ada perasaan kalo gue udah gak papa banget untuk mengulang siklus hamil-melahirkan-nyusuin-ngurusin-bayi-sampe-gila itu lagi. My heart says, “It’s okay, mei.”

Partly, karena sekarang kita udah tinggal di Bali yang menurut gue lebih livable daripada Jakarta. Gue ngerasa gapapa nanti anak gue masih bisa lari-lari di pantai dan menghirup udara segar disini. 

 

Jadi, ketika seorang manusia bilang “GA AKAN PERNAH” mungkin Tuhan akan bilang “OIYA? YAKIN?”

 

🙂

 

Advertisements
Standard

You Can’t Have It (All).

You can’t have it all.

You just can’t.

There’s no such thing as “perfect”.

“Perfect” is impossible.

You have to give up something in your life. 

Maybe something you really love.

Something you really want.

Or something you have been waiting for your whole life.

Something. 

 

 

So, man up.

Picture what kind of close-to-perfect life you really want.

And then, start thinking about what you’re willing to give up for that.

Standard