#KontemplASI: Masa harus sesar, sih? :(

๏ปฟ#KontemplASI (renungan sambil nyusuin) kali ini tentang proses lahiran anak kedua. 

Yak. Seperti judul diatas, gue memang harus lewat proses operasi (sesar) waktu lahiran anak kedua ini, gak kayak anak pertama yang bisa lahiran spontan (normal). 

Makjleb banget sih, pas dikasih tau kalau induksinya gagal. Gada kontraksi sama sekali, malah bisa tidur nyenyak sambil diinfus cairan induksi. Bukaan juga gak naik-naik, stuck di 2 (untuk yang belum familiar dengan istilah bukaan, artinya jalan lahir untuk keluarnya bayi, pake angka dari 1-10, kalau 10 artinya perfect, bayi bisa kluar). 

Dokter kasih 2 pilihan: lanjut induksi tunggu 4 jam lagi, kalau gak berhasil juga baru sesar atau pilihan langsung sesar. Karena capek lahir batin jadi gak mau nunggu lagi, dan dokter juga rekomen operasi yaudah deh, dijalanin aja. Padahal dokter gue ini terkenal anti-sesar, selalu ngusahain untuk normal. Tapi kali ini dia bilang, nanti setelah operasi baru akan ketauan deh, kenapa induksinya gagal. 

Sambil persiapan sesar, suami tanda tangan surat-surat, gue dites segala macem, dan suster dengan sigap membersihkan daerah seputar vagina, gue sambil terisak-isak, “Why, God..?” ๐Ÿ˜ฅ

Padahal anak pertama induksi dan berhasil normal, tapi kenapa anak kedua harus berakhir dengan sesar? 

Gue yakin sih (walaupun mungkin ada yang memang pengen langsung lahiran sesar karena berbagai pertimbangan), tapi mostly temen-temen yang gue tau harus sesar, pasti awalnya tetep pengen usahain normal dulu. 

Rasanya apa ya? Kayak ngerasa gagal gitu, gak bisa lahiran normal. Namanya aja GAK BISA NORMAL, kayaknya ABNORMAL banget, dan ada yang salah dengan itu. 

Padahal, setelah gue ngerasain sesar, ternyata perjuangannya juga gak kalah heboh sama lahiran normal. Malahan, kalo normal sakitnya gak ketahan pas mau lahiran banget, tapi abis itu selesai, bisa langsung beraktivitas ringan. Nah, kalau sesar harus bedrest dan belajar tidur miring, belajar jalan, belajar duduk, dan yang paling menyiksa gue adalah belajar bangun dari tempat tidur. Ngapa-ngapain sakit, rasanya pengen nangis terus. Yang sebenernya juga kombinasi karena belum mau terima harus sesar, nahanin sakit bekas operasi, harus adaptasi sama bayi, daaann gong-nya adalah suami lagi sibuk syuting film yang intens banget jadi gue ditinggal-tinggal terus. ๐Ÿ˜”

Belum lagi, di ruang operasi berjuang sendirian, karena ternyata pas udah mau masuk ruang operasi baru dikasitau kalo SUAMINYA GAK BOLE MASUK KE DALAM YA, BU!

Sumpah, pengen menjerit “TIDAAAAAAAKKKKK…!” Sambil narik baju suami dan ga dilepas-lepas, sampe dia terseret masuk ke dalam ruang operasi. 

Tapi itu cuma bisa di sinetron, atau drama korea.

Akhirnya gue masuk sendiri. Oh, the horror! 

Akhirnya gue tau rasanya kalo di film ada adegan manusia yang dibawa ke alien spaceship trus dijadiin bahan percobaan mereka. 

Mungkin mirip-mirip gitu ya? 

Terbaring di meja operasi, panik karena gak bisa gerakin badan sedikitpun karena suntikan anestesi, padahal mata masi bisa melihat tapi tak kuasa berbuat apa-apa. Harus melawan rasa takut yang hebat karena merasa badan ini bukan milik kita lagi tapi milik mereka. Tapi  yang paling mengerikan adalah gak bisa melawan, ketika badan kita diguncang-guncang, gatau lagi diapain dan tiba-tiba melihat pemandangan kaki gue yang diangkat keatas, padahal sama sekali gak ngerasain apapun. 

That’s what I called “Twilight zone”. 

Tapi, waktu denger suara bayi dan dia ditaro diatas dada sih, tetep aja magical sih. Mo normal, sesar, water birth, atau metode apapun lah, pasti momen itu jadi momen seorang ibu menitikkan air mata haru.  

Agak sedih karena ga ada suami yang menemani ketika itu, jadi hanya bisa tertawa sendiri sambil bilang “Yaampun sipit banget!” 

๐Ÿ˜‘๐Ÿ˜‘๐Ÿ˜‘๐Ÿ˜‘

Cuma bisa ngobrol sama suami setelah selesai operasi, itupun sambil nge fly nge fly seru gitu. Sampe ada fotonya, gue sambil tidur sambil senyum, yang sama suami sempet-sempetnya di twit ๐Ÿ˜ค๐Ÿ˜ค๐Ÿ˜ค

Tapi aselik, barangnya oke banget vroh. 

Kesimpulannya, apa ya dari #KontemplASI kali ini?? 

DUA ANAK CUKUP YAAAAAAA…

Dan apapun yang terjadi, yakinlah kalo itu yang terbaik yang bisa terjadi pada kita. 

No regrets. 

Ps. Inget ga tadi dokter gue bilang ntar ketauan kenapa induksinya gagal? Ternyata pas setelah perut gue dibuka, baru keliatan kalo bayi nya kepalanya mendongak, jadi memang ga akan bisa turun dianya. 

See? No regrets. 

Standard

#KontemplASI : Ternyata bisa.ย 

๏ปฟ๏ปฟ

Okaaay, setelah lama sekali ga ngepost tulisan, akhirnya dapet ide untuk bikin kumpulan #KontemplASI yang artinya: renungan sambil nyusuin ๐Ÿ˜Š

Karena biasanya, waktu luang gue adalah waktu nyusuin. Waktu ketika gue bisa santai dan mikirin segala hal. Seperti lucunya muka anak yang lagi gue nenenin ini, atau hal-hal kayak dibawah ini: 

Pelajaran berharga diumur 32: 

Tanggal 29 April yang lalu ibu dua anak ini ulang tahun yang ke 32. Mungkin ga penting untuk orang lain, tapi diumur yang baru ini, gue belajar kalau ternyata gue lebih tangguh dari yang gue kira ๐Ÿ’ช๐Ÿ˜œ

Gue selalu mikir kalo gue manja dan ga akan bisa survive ngurus rumah dan anak 2 tanpa pembantu, ditambah suami yang lagi bulak balik kliling Endonesa dalam rangka tur. Ga pernah terpikir kalo ternyata gue bisa. 

Dengan segala kekurangan dan drama-o-rama, tapi gue bisa. Itu aja dulu deh yang penting. 

I’m so proud of myself! 

(โ˜๏ธAnd this rarely happens โ˜บ๏ธ) 

Sebenernya, pengen kayak temen-temen yang punya achievement di luar rumah, bikin sesuatu, punya “mainan” selain anak2 dan suami, atau at least bisa olahraga. Tapi sekarang gue cuma bisa segini ๐Ÿ˜Š 

Pasti ada waktunya. (Ngomong sama diri sendiri) 

Sekarang? Achievement nya yang ada di depan mata aja deh. 

Lebih dari cukup. 

Standard